Selasa, 06 Desember 2011

Jurnal Pemasaran Strateji



The effects of co-location on marketing
externalities in the salmon-farming industry
Christian Felzensztein
School of Business, Universidad Adolfo Iba´ n˜ ez, Chile
Lars Huemer
BI-Norwegian School of Management, Norway, and
Eli Gimmon
Tel-Hail Academic College, Israel
Journal of Business & Industrial Marketing
25/1 (2010) 73–82
q Emerald Group Publishing Limited [ISSN 0885-8624][DOI 10.1108/08858621011009173







Untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Manajemen Pemasaran Strategi, Dosen Pengampu Ibu Dr. Vanessa Gaffar, SE. Ak, MBA


 





Oleh :
FITRI LESTARI
1009691





SEKOLAH PASCASARJANA
UNIVERSITAS PENDIDIKAN INDONESIA
2011

EXECUTIVE SUMMARY
Tujuan dari jurnal ini yaitu fokus pada peran geografis co-location dalam pengembangan pemasaran perusahaan-tingkat eksternalitas.
  Untuk membangun pemahaman tentang hubungan antara masalah yang berkaitan dengan cluster di daerah co-location geografis
 dalam mengembangkan kerjasama
pemasaran  antar perusahaan
  Untuk mengeksplorasi bagaimana dan sejauh apa pengaruh kerjasama co-lokasi antar-perusahaan dalam pemasaran eksternal.

Menggunakan metodologi sebuah survei dan analisis kuantitatif yang digunakan untuk meneliti efek dari co-lokasi pada eksternalitas. Cluster Salmon sangat cepat pertumbuhannya di Skotlandia dan di Chile oleh karena itu dipilih sebagai objek dimana lingukannya dapat dikendalikan. Responden mengindikasikan beberapa eksternalitas yang dihasilkan oleh co-lokasi seperti membeli barang setengah jadi, reputasi perusahaan industry ditingkatkan dan partisipasi dalam pameran dagang. Namun, eksternalitas lain seperti menyediakan akses ke teknologi baru dan rekomendasi ke perusahaan lain hanya sedikit
yang menunjukkan bahwa lokasi sangat penting dan bermanfaat bagi kelangsungan bisnis industry Salmon. Praktisi di industri peternakan salmon disarankan untuk membangun kerjasama antar-cluster. Orisinalitas sementara temuan sebelumnya bertentangan, kontribusi dari penelitian ini dalam batas-batas tertentu dengan sampel yaitu dalam membedakan pemasaran tradisional dan pemasaran eksternalitas yang lebih spesifik dimana lokasi sangat bermanfaat dalam cluster perusahaan yang berkumpul dalam satu lokasi.
Penelitian ini berkaitan dengan strategi kooperatif antara klaster berbasis perusahaan, yang digambarkan oleh faktor-faktor yang mempengaruhi pengembangan eksternalitas pemasaran. Teoretikus secara konsisten telah menunjukkan peran dan pentingnya eksternalitas tradisional, yang disebut produksi atau eksternalitas ekonomi (Marshall, 1920; Krugman, 1991)
Marshall (1920) memperkenalkan konsep awal co-kerjasama, elemen-elemen sosial kedekatan dan kerjasama kalangan industri. Ia menggabungkan konsep wilayah industri, pengembangan kota dan pemasaran. Ini menunjukkan “soft" bahwa hubungan pribadi antara pedagang, pelanggan dan produsen, serta pertukaran informasi, share ide-ide baru dan difusi inovasi (Bellandi, 1987, 2001),
Faktor-faktor strategis penting yang mempromosikan inovasi dan kepercayaan, mengubah cluster menjadi basis material dari ekonomi berbasis inovasi (Asheim, 1996).
Porter (1990) tidak sepenuhnya menjelaskan mengapa dan bagaimana perusahaan pertama didirikan di lokasi tertentu. Mengambil ide ini, Brown dan McNaughton (2002) menjelaskan bahwa di awal katalis untuk sebuah cluster ini mungkin sebuah 'kecelakaan sejarah', namun setelah didirikan, sebab-akibat akumulatif berdasarkan kembali meningkat dan eksternalitas positif, menyebabkan menarik perusahaan baru. Kemudian, konsep “leader market" adalah titik fokus untuk cluster awal dan pengembangan jaringan
(Martin, 1999).
Industri peternakan ikan salmon dipilih untuk studi ini untuk alasan beragam.
  Pertama, ia memiliki karakteristik serupa dalam dua negara dengan tingkat perkembangan ekonomi yang berbeda dan khas budaya, yang bermanfaat untuk mengontrol variabel lingkungan sambil memfokuskan pada colocation geografis.
  Kedua, jelas antar-koneksi dalam rantai nilai kegiatan yang memungkinkan bisnis untuk kegiatan pemasaran bisnis, dikombinasikan dengan kekhususan geografis, menyarankan bahwa industri ini merupakan sebuah distrik industri atau cluster dalam kedua negara.

Industri salmon adalah indsustri yang paling cepat berkembang (Hites et al., 2004) di mana Chile dan Skotlandia adalah produsen terbesar kedua dan ketiga negara eksportir salmon yang bersama-sama membangun pemasaran global.
Kedua negara Chile dan Skotlandia ada keterlibatan secara substansial dengan Norwegia, setidak-tidaknya melalui kepemilikan umum dan sumber daya teknis. Menariknya, ada beberapa perbedaan dalam strategi cluster di Chili dan Skotlandia.
§  Pertama memiliki pendekatan"bottom up“, yang dipimpin oleh perusahaan-perusahaan lokal dengan intervensi pemerintah.
§  Kedua menggunakan Pendekatan “top up", menjadi industri merupakan bagian integral dari Cluster Makanan dan Minuman Skotlandia, yang dipimpin oleh perkembangan agen untuk Skotlandia: Skotlandia Enterprise. Secara kolektif, karakteristik ini menunjukkan bahwa industri ini sektor peternakan dapat bermanfaat untuk penelitian pada daerah cluster.

Terdapat (30 perusahaan,56,6 persen) yang berada di Skotlandia dan Chile (23 perusahaan, 43,4 persen). Para Mayoritas perusahaan Skotlandia (63 persen) berada di wilayah barat laut, diikuti oleh Kepulauan Barat (26 persen) dan Shetland (10 persen). Dalam kasus Chile, sebagian besar perusahaan yang berlokasi di Puerto Montt (52 persen), diikuti oleh Chiloe (17 persen), dan dengan sisa perusahaan yang berlokasi di daerah yang lebih luas di selatan Chili. Ini menunjukkan kepadatan tinggi perusahaan yang berlokasi di daerah tertentu, membentuk sebuah distrik industri atau kluster daerah di masing-masing negara. Masih memiliki kesempatan untuk bertahan dalam industri yang sangat kompetitif, di mana strategi diferensiasi dapat membantu mereka untuk bersaing dengan perusahaan lain dan skala perekonomian yang signifikan. Hampir setengah dari perusahaan responden (45,3 persen) menganggap bahwa pesaing utama mereka terletak di area lokal yang sama, dibandingkan dengan 30,2 persen yang melaporkan bahwa pesaing mereka terletak di seluruh dunia. Hal ini menunjukkan bahwa ada persaingan yang kuat antara perusahaan yang geografis. Pada saat yang sama, persaingan secara global dari perusahaan yang berlokasi di negara lain masih tetap merupakan isu penting dalam suatu industri di mana tren adalah operasi skala global untuk mencapai skala ekonomi yang lebih baik.
Pasar lokal untuk perusahaan Skotlandia, yang tampaknya kurang berorientasi internasional dari perusahaan Chili. Lebih dari 80 persen dari perusahaan Skotlandia menjual produk mereka di pasar lokal, dibandingkan dengan 55 persen dari perusahaan Chili. Chili lebih merasakan maanfaat aglomerasi  yang lebih besar dibandingkan dengan Skotlandia. Lebih jelasnya aglomerasi spesifik lokasi perkotaan industri di Chili dan cluster yang lebih jelas, analisis rantai nilai, B2B.
Letak geografis Chile "memperluas basis pelanggan“ yang berkenaan dengan pernyataan tentang mencari pelanggan baru di tingkat lokal dan internasional, serta memiliki pasar yang lebih besar dan informasi pengetahuan pemasaran. Permintaan pasar internasional lebih tinggi dan reputasi perusahaan meningkat. Pengetahuan jaringan dari cluster mendapat arahan inovasi pengembangan produk baru. Partisipasi aktif dalam berbagi informasi antar manajer perusahaan yang ber cluster, meningkatkan sumber daya, Intermediasi transaksi ; isu jual beli antar barang dan antar perusahaan. Hubungan penjual dan pembeli.
Pemasaran eksternal yang aktif di perusahaan chili cenderung untuk merujuk pelanggan perusahaan lain jika mereka tidak dapat membantu pelanggan secara langsung. Lokasi geografis sangat berpengaruh  di antara-kerjasama perusahaan dalam kegiatan pemasaran perusahaan yang berkerumun lebih khususnya dalam pemasaran industri salmon di chili seperti kolaborasi pemasaran dengan pesaing, membangun kepercayaan pelanggan.
JURNAL ANALYSIS
Kelemahan : Jurnal ini membahas perbandingan lokasi geografis Ikan Salon di Negara Skotlandia dan Chile yang berdampak pada pemasaran, namun criteria lokasi geografis untuk Ikan Salmon tidak dibahas secara detail juga dampaknya terhadap pemasarannya yang kurang spesifik.
Kelebihan : Jurnal ini membandingkan 1 industri yang sama dalam 2 negara pengasil terbesar Ikan Salmon yaitu Chile dan Skotlandia, sehingga dapat mengetahui dan membedakan Negara yang bisa memanfaatkan lokasi cluster dalam pemasaran dan Negara yang berpotensi besar dalam dunia internasional.

SIMPULAN
Penelitian ini berkaitan dengan pengaruh relatif dari geografis
co-lokasi di antar perusahaan dalam kegiatan pemasaran.
Kontribusi dari penelitian ini adalah membedakan pemasaran tradisional lebih spesifik spesifik
dan
pemasaran eksternalitas dimana co-lokasi sangat bermanfaat bagi perusahaan berkerumun atau cluster, lebih khusus dalam salmon pertanian industri.
Hasil penelitian ini juga menyarankan bahwa kerjasama bukan per elemen per se di setiap organisasi dan bahwa efek negara serta budaya lokal daerah memainkan peran penting dalam proses kooperatif. Oleh karena itu, daerah tertentu, kota dan masyarakat perkotaan / pedesaan di negara-negara, sangat penting dalam faktor studi local (ACS, 2002; Steyaer dan Katz, 2004).
Penelitian ini telah berusaha untuk membuat metodologi kontribusi dengan melakukan suatu perbandingan lintas-nasional industri yang diteliti dalam konteks kegiatan kerjasama pemasaran. Selain itu, temuan dapat dilihat sebagai kontribusi untuk penyelidikan lebih lanjut dalam peran pengaruh kewirausahaan dalam penciptaan aktif pemasaran eksternalitas dalam cluster antara industri yang berbeda.
Industri salmon telah membuat kontribusi substansial terhadap ekonomi pedesaan dan regional dari kedua Chile dan Skotlandia. Sejak perusahaan mengakui kesulitan dalam pemasaran strategis seperti pemasaran kolaborasi dengan pesaing, penggunaan  interaksi lokal antara individu adalah promotor kunci dalam pemasaran strategis antara manajer. Hal ini dianjurkan untuk manajer dalam co-located perusahaan dari industri salmon untuk memanfaatkan pendekatan pemasaran eksternalitas, untuk membangun kepercayaan (Mesquita, 2007; Frisillo, 2007; Bengtsson dan Kock, 2000).  Strategi untuk peningkatan jaringan sosial formal dan informal sebagai rute yang efektif antar-perusahaan kerjasama dalam pemasaran, yang khususnya nilai pemasar dari kecil-dan-menengah perusahaan. Mereka juga mungkin menarik publik untuk meningkatkan kegiatan kerjasama perusahaan local antara cluster.




Reaksi:

0 komentar:

Poskan Komentar